Domain NFT: Semua yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Domain Generasi Baru
Beranda /
Blog /
Domain NFT: Semua yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Domain Generasi Baru
11 Januari 2023

Domain NFT: Semua yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Domain Generasi Baru

Jika kamu telah sering menjelajah web, kemungkinan besar kamu sudah menemukan istilah “NFT” dan bertanya-tanya apa sebenarnya itu NFT. Non-fungible token, atau NFT, adalah aset digital unik yang dapat diperdagangkan dan dimiliki seseorang. Contohnya termasuk seni digital, item video game, avatar, dan barang koleksi.

domain nft

Istilah “non-fungible”, sederhananya, berarti bahwa NFT tidak dapat dipertukarkan. Mata uang tradisional dapat dipertukarkan karena satu dolar dapat ditukar dengan dolar lain karena memiliki nilai yang sama persis.

Ini cerita yang berbeda dengan karya seni. Dua lukisan Van Gogh akan dihargai dan diberi harga berbeda meskipun keduanya karya Van Gogh. Jadi, misalnya, kamu tidak dapat melakukan pertukaran yang adil antara The Starry Night dengan Sunflowers.

Setiap NFT unik, dan semuanya dikelola di blockchain mirip dengan cara cryptocurrency beroperasi. Faktanya, banyak NFT diperdagangkan menggunakan cryptocurrency, khususnya, Ethereum.

Meskipun seni digital dan barang koleksi adalah beberapa bentuk NFT yang lebih populer, hanya sedikit orang yang menyadari bahwa domain situs web juga dapat diberi token dan diperdagangkan.

NFT Domains:

Tapi pertama, bagaimana cara kerja nama domain?

Sebelum kita menyelami domain NFT, mari mundur sedikit dan lihat bagaimana nama domain diperoleh secara tradisional. Nama domain adalah alamat online untuk situs web. Inilah yang kamu masukkan di browser untuk membuka situs web tertentu misalnya, metanesia.id.

Pada kenyataannya, alamat situs web adalah serangkaian karakter numerik yang disebut alamat IP (Internet Protocol). Domain Name System (DNS) dibuat untuk memudahkan pengguna mengingat alamat internet.

Server DNS berfungsi sebagai buku telepon yang menerjemahkan nama domain ke alamat IP sehingga ketika kamu memasukkan nama situs web ke browser, komputer mengetahui data spesifik apa yang kamu minta dan mengirimkan kembali data yang benar. Dalam hal ini, situs web yang kamu inginkan untuk dikunjungi.

Dalam kasus “membeli” nama domain, tidak berarti bahwa kamu benar-benar memilikinya. Kamu hanya membeli hak untuk menggunakan “namaperusahaananda.com” di web. Ini lebih mirip dengan sewa nama, bukan penjualan.

Inilah sebabnya mengapa pendaftar domain membebankan biaya tahunan untuk penggunaan nama domain dan menetapkan jangka waktu kapan dapat menggunakannya. Setelah pengguna gagal membayar atau kontrak berakhir, nama domain kembali dapat digunakan oleh siapa saja yang mendaftarkannya terlebih dahulu.

Faktanya, perusahaan yang tidak bermoral dan cybersquatters mengeksploitasi sistem dengan memantau nama domain yang akan kedaluwarsa, lalu segera membelinya begitu mereka melakukannya. Mereka kemudian menjual kembali nama tersebut kepada pemilik aslinya dengan harga yang jauh lebih tinggi atau menjualnya sendiri untuk dijual kepada penawar tertinggi.

Mengapa perlu domain terdesentralisasi?

Untuk rata-rata pengguna internet, banyak lapisan kompleks yang memastikan bahwa situs web dan aktivitas online berjalan lancar sebagian besar tidak terlihat. Karena ada ratusan juta nama domain terdaftar, belum lagi sistem dan proses lain untuk menjaga Internet Web 2.0 berfungsi dengan baik.

Pendaftar domain adalah perusahaan swasta besar yang menangani dan mengelola nama domain dan catatannya. Ini berbeda dari pendaftar nama domain yang menangani penjualan komersial nama domain dan dapat dianggap sebagai perantara.

Jika ini semua terdengar agak berat, kamu mungkin mulai memahami mengapa pengembang mendorong sistem yang lebih terdesentralisasi. Bahkan jika DNS sebagian besar sudah terdesentralisasi, konteks di mana ini beroperasi sebagian besar masih terpusat, dengan pendaftar domain sebagai pusat dari semuanya.

Jadi, apa perbedaan domain NFT?

Jika kamu telah membaca tentang NFT, kamu akan tahu bahwa NFT memberikan kepemilikan atas aset digital yang sesuai kepada pembeli. Jadi, orang lain dapat melihat karya seni secara online, tetapi hanya pemilik NFT yang memiliki salinan asli dan sertifikasi keasliannya.

Dengan cara yang sama, membeli domain NFT memberi kamu kepemilikan nama domain, bukan hanya menyewakannya untuk jangka waktu tertentu.

Domain NFT mendesentralisasikan sistem pendaftaran nama domain. Seperti diuraikan di atas, nama domain tradisional, juga dikenal sebagai domain Web 2.0, dikelola di bawah satu perusahaan dengan banyak lapisan manajemen tambahan di antaranya.

Ini adalah internet yang sebagian besar dari kita kenal dan sudah biasa menggunakannya. Internet Web 2.0 lebih terpusat, dijalankan dan dikelola oleh perusahaan swasta seperti Google dan Meta yang menawarkan layanan web dengan imbalan data pribadi.

Domain Web3, di sisi lain, terdesentralisasi, dengan kepemilikan dan kontrol nama domain diberikan kepada siapa pun yang membeli NFT. Banyak di industri blockchain bahkan mulai menyebut Web3 sebagai masa depan Internet karena teknologi blockchain sudah mendapatkan momentum.

Apa yang dapat dilakukan domain NFT?

Jika kamu sudah terbiasa dengan cryptocurrency, kamu tahu bahwa kamu harus memiliki dompet (crypto wallet) yang kompatibel untuk menyimpan token cryptocurrency milikmu. Domain NFT memiliki lebih banyak fungsi daripada sekadar menjadi alamat situs web.

Domain NFT juga dapat digunakan sebagai dompet cryptocurrency, dan karena ini adalah NFT, kamu dapat membeli, menjual, dan menahannya seolah-olah itu adalah NFT biasa.

Sebagai situs web, kamu dapat melanjutkan dan mengetikkan nama domain NFT di browser yang kompatibel, dan dengan cara yang sama seperti domain Web 2.0 seperti .com dan .org, domain NFT akan menunjukkan kepada pengguna konten situs web yang kamu tempatkan di sana.

Sebagai dompet mata uang kripto, kamu dapat menggunakan nama domain yang sama untuk mengirim dan menerima mata uang kripto yang kompatibel.

Nama domain berbasis blockchain memiliki domain tingkat atas (TLD) yang berbeda dari TLD Web 2.0. Karena NFT terdesentralisasi dan terpisah dari Web 2.0, nama domain NFT menawarkan TLD yang berbeda:

  • .nft
  • .crypto
  • .bitcoin
  • .x
  • .blockchain

Di antara ekstensi populer ini, domain dengan .nft dan .crypto cenderung lebih mahal daripada yang lain.

Pro dan kontra domain NFT

Pro

NFT adalah tentang memperkuat kepemilikan dan keaslian aset digital yang unik. Untuk nama domain, ini berarti kamu tidak perlu bergantung pada pendaftar domain untuk membeli hak penggunaan nama domain.

Yang membawa kita ke keuntungan lain dari nama domain NFT: Kamu hanya membayar sekali atau hanya harga awal. Ini bukan biaya sewa di mana kamu menerima tagihan setiap tahun untuk terus menggunakan nama domain.

Setelah kamu mendaftar dan membayar biayanya, nama tersebut menjadi milik kamu selamanya (atau sampai memutuskan untuk menjualnya kepada orang lain). Ancaman cybersquatters masuk untuk membeli nama domain milikmu setelah kedaluwarsa tidak akan ada lagi di domain NFT.

Kamu juga dapat menghosting situs web menggunakan nama domain NFT milikmu secara independen dari Internet Web 2.0. Plus, kamu dapat mengakses aplikasi terdesentralisasi lainnya, juga dikenal sebagai DApps, menggunakan domain milikmu.

Sebagai dompet cryptocurrency, juga membebaskan kamu dari keharusan mengingat alamat crypto, sehingga mengurangi risiko salah ketik dan mengirim cryptocurrency berharga ke dompet lain.

Di sisi lain, karena nama domain NFT masih dalam tahap awal dan agak eksperimental, tidak semua browser akan memiliki akses ke sana. Banyak yang mungkin membutuhkan plugin untuk dapat mengaksesnya.

Beberapa browser, seperti Brave, dapat mendukung domain NFT; hanya masalah waktu sebelum lebih banyak browser mengikutinya.

Web untuk domain NFT

Kontra

Selain itu, meskipun blockchain tidak dapat diubah dan hampir tidak mungkin diretas, masih ada beberapa masalah keamanan. Yang paling utama adalah bug yang terkadang masih dapat menyebabkan beberapa kerusakan pada NFT marketplace yang memengaruhi pembeli dan pengguna.

Dan sayangnya, setelah NFT dicuri atau hilang, agak sulit mendapatkannya kembali. Untuk memperkuat keamanan, kamu memerlukan perlindungan tambahan untuk melindungi aset digital milikmu.

Terakhir, kurangnya organisasi pusat yang bertanggung jawab mengelola pendaftaran dan penggunaan NFT dapat menimbulkan masalah ketika perselisihan atau konflik muncul. Jika suatu merek mengetahui bahwa orang lain telah membeli domain NFT dengan nama mereknya, tidak akan ada pihak ketiga resmi yang menangani sengketa tersebut.

Masa depan domain NFT dan Web3

Sampai hari ini, Web3 belum berada pada arus utama sebagian besar pengguna Internet. Web 2.0 berkembang pesat, dan karena industri bernilai miliaran dolar yaitu internet, organisasi dan perusahaan yang mendapat untung darinya tidak terlalu bersemangat untuk mendesentralisasikan segalanya.

Kabar baiknya adalah bahwa pengetahuan kita tentang teknologi blockchain berkembang, dengan pengembang terus meneliti cara membuat internet menjadi ruang yang lebih baik dan lebih aman.

Saat ini, keterbatasan Web3 dapat dikaitkan dengan fakta bahwa ini adalah versi baru internet yang biasa kita semua gunakan. Berada di tahap awal, wajar jika masalah muncul karena pengembang masih terus mengerjakannya.

Beberapa masalah ini termasuk aksesibilitas biaya, skalabilitas, dan pengalaman pengguna. Namun, hal ini masih dapat berubah di masa mendatang karena pengembang berupaya menjadikan desentralisasi lebih umum dan ramah pengguna.

Karena teknologi seperti machine learning dan AI, yang merupakan komponen penting dari aplikasi pintar Web3, terus berkembang, kita mungkin akan segera dapat merasakan versi Web3, cryptocurrency, dan NFT yang lebih umum. Kemungkinan untuk internet yang lebih terdesentralisasi sudah berada dalam jangkauan kita.


Kunjungi metaNesia untuk selalu mendapatkan informasi terbaru seputar non-fungible token (NFT) dan teknologi imersif lainnya.