Web3 Adalah Masa Depan Internet: Inilah Alasan Kamu Perlu Mengetahuinya
Beranda /
Blog /
Web3 Adalah Masa Depan Internet: Inilah Alasan Kamu Perlu Mengetahuinya
6 December 2022

Web3 Adalah Masa Depan Internet: Inilah Alasan Kamu Perlu Mengetahuinya

Web3
Source: Freepik

Pikirkan tentang bagaimana internet memengaruhi hidupmu setiap hari. Lihat bagaimana sebagian besar kehidupan masyarakat telah berubah sebagai akibat dari internet, platform media sosial, bahkan aplikasi smartphone. Sekarang, internet sedang mengalami perkembangan dalam mewujudkan masa depan internet yang imersif.

Evolusi Web

Web telah banyak berkembang selama beberapa waktu belakangan, dan penerapannya saat ini hampir tidak dapat dikenali sejak awal. Evolusi web sering dipartisi menjadi tiga tahap terpisah: Web 1.0, Web 2.0, dan Web 3.0.

Pada era digital seperti saat ini, web atau WWW (World Wide Web) telah digunakan oleh hampir 60% populasi di dunia. Baik di bidang industri, pendidikan, kesehatan, maupun penggunaan pribadi untuk memberikan informasi yang disediakan. 

Seiring dengan perkembangannya, dunia digital web mengalami banyak perubahan, seperti dari sisi tampilan, fitur yang disediakan, dan ranah penggunaan web pada saat pertama kali diperkenalkan. Web memiliki beberapa versi sejak pertama diperkenalkan, yakni : Web 1.0, Web 2.0, dan Web 3.0.

Apa itu Web 1.0?

Web 1.0 adalah generasi pertama pertama dari web sejak pertama kali diluncurkan. Dianggap sebagai web yang hanya sebatas memberikan informasi atau pengumuman dalam format teks atau gambar. Web 1.0 berlangsung kira-kira dari tahun 1991 hingga 2004.

Teknologi ini terdiri dari situs yang menyajikan konten statis, bukan HTML dinamis. Data dan konten disajikan dari sistem file statis daripada database, dan situs tidak memiliki banyak interaktivitas sama sekali.

Kamu dapat menganggap Web 1.0 sebagai web bacaan saja.

Apa itu Web 2.0?

Sebagian besar dari kita terutama mengalami web dalam bentuknya saat ini, biasanya disebut sebagai Web2. Kamu dapat menganggap Web2 sebagai web yang interaktif.

Di dunia Web2, kamu tidak perlu menjadi pengembang untuk berpartisipasi dalam proses berkreasi. Banyak aplikasi dibuat dengan cara yang memungkinkan siapa pun menjadi kreator dengan mudah.

Sebagai contoh, kamu dapat berkontribusi dengan membagikan sebuah informasi yang ditulis berbentuk text pada halaman blog. Selain itu, kamu juga dapat merealisasikan kreatifitas dengan membuat konten berbasis video, atau yang biasa kita kenal dengan sebutan vlog (video blog) ke kanal video streaming seperti YouTube.

Web2 itu sederhana, dan karena kesederhanaannya semakin banyak orang di seluruh dunia yang menjadi kreator. Web dalam bentuknya saat ini sangat bagus dalam banyak hal, tetapi ada beberapa bagian yang dapat kita perbaiki dan menjadikannya lebih baik.

Apa itu Web 3.0?

Web 3.0 (Web3) secara harfiah adalah generasi ketiga dari evolusi teknologi web. Teknologi ini masih berkembang dan belum ada definisi yang diterima secara universal. Namun, yang jelas adalah bahwa Web 3.0 memiliki penekanan kuat pada aplikasi terdesentralisasi dan memanfaatkan teknologi berbasis blockchain secara ekstensif. 

Web 3.0 juga akan memanfaatkan machine learning dan kecerdasan buatan (AI) untuk membantu memberdayakan aplikasi yang lebih cerdas dan adaptif.

Perlu waktu lebih dari 10 tahun untuk beralih dari Web 1.0 ke Web 2.0, dan diperkirakan akan memakan waktu yang sama untuk sepenuhnya menerapkan dan membentuk kembali web dengan Web 3.0.

Jika tren perubahan ditelusuri dari Web 1.0, sebagai penyedia informasi statis di mana orang membaca situs web tetapi tidak berinteraksi di dalamnya, ke Web 2.0, web interaktif dan sosial yang memungkinkan kolaborasi antar pengguna. Maka dapat diasumsikan bahwa Web 3.0 akan mengubah keduanya, bagaimana situs web dibuat dan bagaimana orang berinteraksi dengannya.

Bagaimana Web 3.0 bekerja?

Dengan teknologi Web 1.0 dan Web 2.0, Hypertext Markup Language (HTML) menentukan layout dan pengiriman halaman web. HTML akan terus menjadi lapisan dasar pada Web 3.0, tetapi cara menghubungkannya ke sumber data dan di mana sumber data tersebut berada mungkin berbeda dari generasi web sebelumnya.

Banyak situs web dan hampir semua aplikasi di era Web 2.0 mengandalkan beberapa bentuk database terpusat untuk mengirimkan data. Dengan Web 3.0, tidak menggunakan database terpusat, melainkan aplikasi dan layanan menggunakan blockchain terdesentralisasi. Dengan blockchain, ide dasarnya adalah bahwa tidak ada otoritas pusat yang akan sewenang-wenang, melainkan suatu bentuk kesepakatan yang terdistribusi.

Tata kelola yang muncul dalam komunitas blockchain dan Web 3.0 adalah konsep decentralized autonomous organization (DAO). Alih-alih memiliki otoritas pusat yang mengatur operasi platform, dengan DAO, teknologi dan komunitas Web 3.0 memberikan bentuk tata kelola mandiri dalam upaya desentralisasi.

Daripada dengan mata uang fiat, Web 3.0 pada dasarnya juga bekerja dengan cryptocurrency. Keuangan dan kemampuan untuk membayar barang dan jasa dengan bentuk pembayaran terdesentralisasi diaktifkan di Web 3.0 dengan penggunaan cryptocurrency, yang semuanya dibuat dan diaktifkan di atas teknologi blockchain.

Baik Web 1.0 dan Web 2.0, dibangun dengan ruang pengalamatan IPv4. Sebagai fungsi dari pertumbuhan besar-besaran web selama beberapa dekade, ada kebutuhan di Web 3.0 untuk lebih banyak alamat internet, yang disediakan oleh IPv6.

Baca juga: Teknologi Masa Depan, Akan Secanggih Apa?

Fitur utama Web 3.0

Web 3.0 dapat dibangun dengan artificial intelligence dan web semantik. Ide di balik penggunaan AI berasal dari tujuan menyediakan data yang lebih cepat dan lebih relevan kepada pengguna. Situs web yang menggunakan AI harus dapat memfilter dan menyediakan data yang dianggap sesuai oleh pengguna tertentu. 

Bookmark manual yang dilakukan pengguna dapat memberikan hasil yang lebih baik daripada Google karena hasilnya adalah situs web yang dipilih oleh pengguna itu sendiri. Namun, hasil ini juga bisa dimanipulasi oleh manusia. AI sendiri dapat digunakan untuk memisahkan hasil yang asli dari yang dipalsukan, sehingga menghasilkan hasil yang mirip dengan bookmark oleh pengguna dan media sosial tetapi tanpa feedback yang buruk.

Web dengan AI juga akan memperkenalkan asisten virtual, sebuah elemen yang sudah muncul saat ini sebagai aspek yang dibangun di dalam perangkat atau melalui aplikasi pihak ketiga.

Ide di balik web semantik adalah untuk mengkategorikan dan menyimpan informasi dengan cara yang membantu mengajarkan sistem mengenai data tertentu. Dengan kata lain, situs web harus dapat memahami kata-kata yang dimasukkan ke dalam query penelusuran dengan cara yang sama seperti manusia. 

Memungkinkannya menghasilkan dan berbagi konten yang lebih baik. Sistem ini juga akan menggunakan AI. Web semantik akan mengajari komputer mengenai apa arti dari data tertentu, dan kemudian AI akan mengambil informasi tersebut dan menggunakannya.

Ada beberapa fitur utama Web 3.0 yang membantu menentukan seperti apa web generasi ketiga, termasuk yang berikut ini:

Terdesentralisasi

 Berbeda dengan dua generasi pertama web, di mana tata kelola dan aplikasi sebagian besar terpusat, Web 3.0 akan terdesentralisasi. Aplikasi dan layanan akan diaktifkan dalam pendekatan yang terdistribusi, di mana tidak ada otoritas pusat.

Berbasis blockchain

Blockchain adalah sistem yang digunakan untuk pembuatan aplikasi dan layanan terdesentralisasi. Dengan blockchain, data dan koneksi antar layanan didistribusikan dalam pendekatan yang berbeda dari infrastruktur database terpusat. Blockchain juga dapat mengaktifkan ‘buku besar’ transaksi dan aktivitas yang tidak dapat diubah, membantu memberikan keaslian yang dapat diverifikasi di dunia yang terdesentralisasi.

Cryptocurrency

Penggunaan Cryptocurrency adalah fitur utama layanan Web 3.0 dan sebagian besar menggantikan penggunaan mata uang fiat.

Otomatisasi dan kecerdasan artifisial (AI)

Lebih banyak otomatisasi secara menyeluruh adalah fitur penting dari Web 3.0, dan otomatisasi tersebut sebagian besar akan didukung oleh AI.

Penggunaan web 3.0

Dengan blockchain sebagai dasarnya, Web 3.0 memungkinkan semakin banyak jenis aplikasi dan layanan baru yang ada, termasuk yang berikut ini:

  • NFT: Non-fungible token adalah token yang disimpan dalam blockchain dengan hash kriptografi, membuat unit token menjadi unik.
  • DeFi: Decentralized finance (DeFi) adalah kasus penggunaan yang muncul untuk Web 3.0 di mana blockchain terdesentralisasi digunakan sebagai dasar untuk mengaktifkan layanan keuangan, di luar batas infrastruktur perbankan terpusat yanng tradisional.
  • Cryptocurrency: Cryptocurrency seperti Bitcoin adalah aplikasi Web 3.0 yang menciptakan dunia mata uang baru yang bertujuan untuk terpisah dari sistem mata uang fiat.
  • dApp: Decentralized application (dApps) adalah aplikasi yang dibangun di atas blockchain dan menggunakan kontrak pintar untuk mengaktifkan pengiriman layanan dalam pendekatan terprogram yang dicatat dalam ‘buku besar’ yang tidak dapat diubah.
  • Cross-chain bridges: Ada banyak blockchain di dunia Web 3.0, dan memungkinkan tingkat interoperabilitas (kemampuan dari dua atau lebih sistem atau komponen untuk berbagi pakai data/ informasi) di seluruh blockchain.
  • DAO:  Diatur untuk berpotensi menjadi entitas pengorganisasian untuk layanan Web 3.0, menyediakan beberapa struktur dan tata kelola dalam pendekatan terdesentralisasi.

Web 3.0 mungkin tampak menarik, namun penting untuk diingat bahwa tidak akan ada perubahan besar secara langsung. Seiring waktu, internet seperti yang kita kenal perlahan akan berkembang menjadi versi baru, seperti halnya 1.0 berkembang menjadi 2.0. 

Akan mudah bagi kebanyakan orang untuk beradaptasi, karena fungsionalitas web sebelumnya akan tetap ada, dan kita bahkan mungkin tidak menyadarinya sedang terjadi. Adapun kapan itu akan terjadi, beberapa ahli memperkirakan akan memakan waktu minimal 5 hingga 10 tahun ke depan.

Sebagai gambaran bagaimana teknologi internet Web3, kamu dapat mencoba mengakses metaverse metaNesia dan berkeliling di dalamnya menggunakan avatar sebagai representasimu. Klik di sini untuk mencobanya!

metaNesia, #WhereDreamsComeTrue