Yuk, Ketahui Bagaimana Teknologi Virtual Mengubah Industri Manufaktur
Beranda /
Blog /
Yuk, Ketahui Bagaimana Teknologi Virtual Mengubah Industri Manufaktur
22 December 2022

Yuk, Ketahui Bagaimana Teknologi Virtual Mengubah Industri Manufaktur

virtual reality industri manufaktur
Source: Freepik

Meskipun inovasi teknologi virtual reality telah tersedia selama bertahun-tahun, teknologi ini baru digunakan di industri manufaktur. Virtual reality, ketika digunakan dalam industri manufaktur, dapat menjadi solusi berbagai masalah seperti meningkatkan produktivitas, mengurangi biaya pelatihan, dan meningkatkan efisiensi kerja.

Keselamatan karyawan sangat penting ketika datang untuk bekerja di industri manufaktur. Virtual reality membuat manajemen untuk dapat melihat masalah tertentu yang menjadi perhatian, membuat perubahan, dan menyediakan lingkungan kerja yang lebih aman, tanpa memberikan risiko cedera karyawan dalam prosesnya.

Teknologi virtual telah ada selama lebih dari 50 tahun, tetapi baru belakangan ini augmented reality dan virtual reality muncul di industri manufaktur. Teknologi sedang menuju pada adopsi yang lebih luas.

Banyak yang melihat teknologi virtual penting untuk tetap kompetitif di industri manufaktur. Early adopters di industri manufaktur berpikir secara inovatif terkait augmented reality dan virtual reality.

Saat mereka mempertimbangkan masa depan, mereka menemukan cara untuk menggunakan teknologi untuk meningkatkan keselamatan pekerja, mempercepat produk baru ke pasar, mengurangi biaya pelatihan, dan meningkatkan produktivitas, dan kegunaannya lainnya.

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana perusahaan manufaktur di dunia menggunakan augmented reality dan virtual reality untuk mengubah proses. Serta, bagaimana mereka mendapatkan keuntungan dari teknologi ini.

virtual reality industri manufaktur
Source: Freepik

Manajemen logistik

Perusahaan logistik DHL berhasil menghasilkan inovasi melalui proyek percontohan pengujian kacamata pintar augmented reality di sebuah gudang di Belanda. Mereka menggunakan teknologi tersebut untuk mengimplementasikan “pengambilan visi” dalam operasi pergudangan.

Pekerja di gudang dipandu dengan grafik yang ditampilkan pada kacamata pintar untuk mempercepat proses pengambilan dan mengurangi kesalahan. Terbukti, bahwa augmented reality menawarkan nilai tambah di bidang logistik dan menghasilkan peningkatan efisiensi sebesar 25% selama proses pengambilan.

Desain dan pembuatan kendaraan

Ford adalah salah satu perusahaan manufaktur di bidang otomotif yang menggunakan teknologi virtual secara menyeluruh, yang dimulai pada tahun 1999. Pada tahun 2014, Forbes melaporkan bahwa perusahaan mempekerjakan spesialis VR khusus untuk memimpin jalan bagi para insinyur untuk merancang dan membangun seluruh kendaraan. Termasuk kendaraan otonom, dalam dunia virtual.

Saat ini, Ford menetapkan kewajiban, meninjau semua kendaraan yang akan diproduksi menggunakan alat VR yang multifungsi. Menggunakan teknologi virtual memberikan peningkatan yang signifikan di bidang biaya, waktu dan kualitas. Dengan VR, desainer dan insinyur produk memiliki kemampuan untuk mengeksplorasi opsi yang menjadi penghalang di masa lalu.

Pelatihan dalam perakitan dan pemeliharaan

virtual reality industri manufaktur
Source: Freepik

AR dan VR dapat mempercepat orientasi pekerja baru dan meningkatkan produktivitas pekerja dengan menawarkan pelatihan di tempat kerja yang lebih imersif. Kacamata dan headset pintar augmented reality yang memproyeksikan video, grafik, dan teks dapat memandu pekerja secara visual, langkah demi langkah, untuk tugas perakitan atau pemeliharaan.

Ketika melakukan perbaikan, misalnya, yang diperlukan oleh pekerja adalah menatap bagian mesin mana yang akan diperbaiki. Hal tersebut dapat terwujud dengan teknologi kacamata augmented reality. Keselamatan pekerja pun tentunya dapat terwujud, dan dapat meningkatkan efisiensi.

Penyedia perangkat lunak Upskill dan GE Renewable Energy melakukan studi produktivitas menggunakan augmented reality untuk membantu pekerja memasang kabel turbin angin. Teknisi membandingkan penggunaan pertama kali kacamata pintar dengan proses manual, terdapat peningkatan produktivitas sebesar 34,5%.

Perencanaan lantai produksi

VR Manufaktur
Source: Freepik

VR dan AR juga digunakan untuk perencanaan lantai produksi. Dalam manufaktur produksi massal, perencanaan pabrik, seperti tempat menempatkan peralatan, mesin, dan pekerja sangat penting untuk produktivitas dan efisiensi.

Merekayasa pabrik baru atau mengubah pabrik yang sudah ada melibatkan desain, pengujian dan uji coba, penundaan atau penutupan lini produksi, bisa sangat mahal.

Teknologi virtual dapat menyederhanakan dan mempersingkat proses secara signifikan. Pabrik virtual dapat dirancang untuk menguji aliran produksi dan bagaimana pekerja dan robot melakukan tugas sebelum perubahan dibuat di dunia nyata.

Bahkan ergonomi dapat diuji dan disempurnakan untuk memastikan semuanya berjalan lancar dan efisien di pabrik baru atau jalur pabrik yang diubah. Uji coba di awal yang direncanakan secara virtual dapat diselesaikan dalam waktu singkat, dan menghadirkan produk baru dengan cepat.

Meskipun di Indonesia belum ada yang menerapkan, namun inilah salah satu contoh perusahaan yang mengilustrasikan jenis pengujian virtual ini.

Lockheed Martin

Perusahaan pertahanan dan kedirgantaraan menggunakan perangkat VR untuk membangun F-35. Teknologi ini memungkinkan para insinyur untuk tidak hanya bekerja lebih cepat tetapi dengan akurasi yang tinggi, sekitar 96%.

Perusahaan Ford Motor

Ford telah dan terus menjadi generasi terdepan dalam hal menggabungkan teknologi modern. Perusahaan menggunakan VR untuk menyempurnakan desain mobilnya. Misalnya menggunakannya untuk mensimulasikan cuaca dan kondisi jalan dari sudut pandang pengemudi guna mengembangkan produk yang lebih aman.

Apakah teknologi virtual akan tetap ada?

VR Manufaktur
Source: Freepik

Masih terlalu dini untuk mengetahui apakah investasi pada augmented reality dan virtual reality di industri manufaktur mencerminkan revolusi yang akan datang atau mengubah cara lama sepenuhnya. Seperti yang kamu lihat, penggunaan VR di bidang manufaktur cukup beragam dan membawa banyak manfaat.

VR dapat membuat industri manufaktur lebih aman, lebih cepat, lebih efisien dan tepat, serta lebih murah. Selain itu, aspek lingkungan juga dapat dipertimbangkan. VR dapat menghemat banyak energi dan material yang dibutuhkan untuk menghasilkan model dan prototipe serta memodifikasinya sesuai kebutuhan.


Kami percaya bahwa dengan menerapkan aplikasi berbasis VR, perusahaan manufaktur dapat memperoleh keunggulan yang kompetitif dan menjadikan proses produksi yang lebih aman dan lebih produktif. Semoga industri manufaktur di Indonesia juga mulai menerapkan teknologi imersif yang dapat meningkatkan efisiensi ini.

Kunjungi metaNesia untuk selalu mendapatkan informasi terbaru seputar teknologi yang imersif.