Manfaat Virtual Reality untuk Meningkatkan Pelatihan di Industri Migas
Beranda /
Blog /
Manfaat Virtual Reality untuk Meningkatkan Pelatihan di Industri Migas
30 December 2022

Manfaat Virtual Reality untuk Meningkatkan Pelatihan di Industri Migas

Tidak ada pelatihan yang lebih baik seperti pelatihan yang disertai praktek. Tetapi bagaimana dengan situasi ketika pelatihan dengan praktek menjadi sangat mahal, sulit diakses, atau berisiko? Pelatihan personel layanan di industri migas persis seperti itu, mahal, sulit diakses, dan berisiko.

Di sektor energi, pelatihan profesional yang tepat tidak dapat diabaikan, seiring dengan kemajuan teknologi, dan industri minyak dan gas terus menerima peralatan baru dan metode operasi baru.

Melatih orang untuk bekerja dengan mesin baru yang canggih dan sesuai dengan standar dan rekomendasi baru adalah suatu keharusan. Jika tidak, seluruh operasi mungkin berisiko.

Namun, mengorganisir pelatihan yang tepat untuk karyawan anjungan minyak adalah halangan yang nyata, karena membutuhkan pemecahan sejumlah masalah dan tantangan.

vr di industri migas
Source: Dunia Energi

Tantangan yang terkait dengan penyelenggaraan pelatihan di sektor migas

Tantangan yang dihadapi oleh penyelenggara pelatihan cukup banyak dan seringkali diakibatkan oleh sifat dari industri tersebut.

Biaya tinggi

Ladang minyak dan gas seringkali terletak di tempat yang sulit dijangkau. Seperti berada di gurun atau laut lepas. Untuk sampai ke sana, perusahaan menggunakan helikopter atau kapal. Begitu sampai di sana, biasanya harus tinggal berhari-hari, karena transportasi pulang mungkin tidak segera tersedia.

Jika perusahaan yang bekerja di industri minyak ingin melatih personelnya di lokasi, itu berarti harus menerbangkan mereka ke anjungan dan mengatur akomodasi mereka di sana. Sudah terbayang, bahwa biaya pelatihan semacam itu akan sangat tinggi.

Selain itu, rasio waktu dan biaya terkait dengan keefektifan pelatihan menyisakan banyak hal yang diinginkan, karena banyak waktu dan biaya yang dihabiskan bukan untuk pelatihan itu sendiri.

Peralatan dengan kompleksitas yang tinggi

Aspek lain dari pelatihan tersebut adalah bahwa perusahaan industri migas mengoperasikan mesin yang sangat kompleks yang khusus untuk industri ini. Operasi anjungan minyak terdiri dari lusinan mesin dan mekanisme dengan tugas berbeda, seperti pengeboran, pengangkatan, pemompaan, dan pemuatan.

Memasang peralatan semacam itu di tempat pelatihan akan menjadi pemborosan sumber daya yang cukup besar. Dengan demikian, tidak ada perusahaan yang memasangnya hanya untuk tujuan pelatihan.

Juga, pertimbangkan fakta bahwa kecepatan inovasi telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir. Tidak hanya karyawan baru yang perlu dilatih, tetapi pekerja berpengalaman juga harus meningkatkan keterampilan dan pengetahuan mereka dari waktu ke waktu untuk dapat mengoperasikan mesin baru tersebut.

vr di industri migas
Source: Marine Insight

Berisiko tinggi

Operasi migas sangat berisiko dan berbahaya. Sayangnya, bahkan personel berpengalaman pun bisa terluka di ladang minyak. Di sisi lain, pekerja yang tidak berpengalaman dapat merusak peralatan yang mahal karena kurangnya keterampilan.

VR bisa menjadi kunci dari semua masalah ini

Virtual reality sebagai tren yang muncul menawarkan peluang yang tidak dapat didukung oleh metode pelatihan lain dan tampaknya menjadi solusi sempurna untuk sebagian besar masalah yang dihadapi.

Virtual reality memungkinkan menciptakan kembali berbagai lingkungan dan kondisi operasi untuk membenamkan peserta pelatihan di sana. Dengan bantuan virtual reality, perusahaan dapat mengadakan pelatihan di lokasinya tanpa benar-benar mengantarkan peserta pelatihan ke anjungan dan memaparkan mereka pada risiko.

Manfaat utama pelatihan VR di industri migas

Dengan menyertakan VR dalam program pelatihan mereka, perusahaan dapat memperoleh banyak manfaat dengan menyelesaikan masalah utama yang terkait dengan pelatihan.

Keamanan dan keselamatan

Keamanan dan keselamatan harus disebutkan sebagai salah satu manfaat utama dari pelatihan dengan VR di industri migas. Aplikasi pelatihan VR yang dibuat secara profesional dapat menciptakan kembali lingkungan anjungan minyak yang sebenarnya. Dalam VR, peserta pelatihan dapat menguasai keterampilan mereka tanpa terpapar risiko apa pun baik terhadap diri mereka sendiri maupun terhadap peralatan.

Belajar lebih cepat

Manfaat ini tidak hanya berlaku untuk sektor migas, karena keefektifan pelatihan VR yang imersif juga merupakan fakta yang terbukti untuk banyak industri lainnya. Dengan menstimulasi banyak indra dan membuat peserta pelatihan belajar sambil melakukan, VR menciptakan pengetahuan yang disimpan lebih lama dan dapat diterapkan lebih cepat.

Penyediaan pengetahuan kontekstual secara real-time

Belajar bukan hanya tentang praktek. Pengetahuan teoretis juga penting, terutama jika menyangkut permesinan yang rumit dan proses yang canggih.

Pelatihan berbasis VR dapat dibangun untuk menampilkan informasi visual terkait selama latihan. Misalnya, untuk teknisi listrik yang bekerja di jaringan listrik, akan sangat membantu untuk menampilkan rentang voltase aman atau tujuan arah dari kabel.

Melatih produktivitas dan keterlibatan peserta pelatihan

Produktivitas pelatihan secara langsung bergantung pada keterlibatan peserta, karena peserta yang bosan tidak mungkin dapat belajar secara produktif. Pada tahap evolusi teknologi saat ini, mungkin tidak ada metode yang menciptakan keterlibatan lebih tinggi daripada virtual reality.

Semua pengguna yang memakai headset VR tidak bisa tidak kagum pada bagaimana kreator berhasil menempatkan mereka di dunia yang sama sekali berbeda.

Dengan pelatihan, efek realitas virtual berlipat ganda. Ketika peserta benar-benar “hidup” melalui skenario, semua instruksi, petunjuk, tip, dan informasi berguna lainnya meresap lebih dalam. Bahkan buku teks atau video terbaik pun tidak dapat bersaing dengan realitas virtual dalam hal produktivitas.

vr di industri migas
Source: Jasoren

Penilaian

Peluang penilaian dalam VR di industri migas jauh lebih luas. Untuk semua skenario “realistis”, VR masih merupakan perangkat lunak yang dapat menghasilkan segala macam data analitik yang dapat digunakan untuk menilai kinerja peserta pelatihan.

Saat menilai seorang peserta dalam VR, instruktur tidak hanya dapat mengevaluasi hasil atau kemampuan membuat keputusan, tetapi juga ketepatan gerakan, skill yang dimiliki, serta variabel spesifik lainnya yang dapat membentuk gambaran utuh dari kemampuan peserta pelatihan.


Sejauh ini, virtual reality terbukti dapat dimanfaatkan di berbagai sektor industri. VR di industri migas membantu dalam efektivitas biaya pelatihan dan mengurangi dampak bahaya dari pelatihan secara langsung dengan alat yang nyata.

Kunjungi metaNesia untuk mengetahui informasi pemanfaatan teknologi VR di berbagai sektor industri lainnya.